Wisata Bali di jadikan media dakwah islam ?

Pariwisata Bali dijadikan media dakwah? Setidaknya itulah misi yang diusung Muhammadiyah dalam rangka memberikan nuansa Islami pada sektor pariwisata di pulau Bali. Mampukah terealisasi?? Atau justru akan memicu kontroversi bagi masyarakat Bali yang mengklaim pulau itu sebagai pulau Hindu?

Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Bali berniat menjadikan pariwisata sebagai media dakwah dengan berusaha memberikan nuansa Islami di sektor yang menjadi andalan provinsi tersebut.Hal itu disampaikan Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Bali, saat ditemui di sela-sela Muktamar Muhammadiyah di Yogyakarta.

“Ketika ingin memberikan warna yang Islami, tentunya kita tidak akan mungkin lari dari sektor pariwisata dan menyerahkannya kepada orang lain. Kita harus tetap ikut untuk memberikan warna yang Islami,” kata Ketua Pimpinan Wilayah (Pinwil) Muhammadiyah Bali, Muslim Latief di Yogyakarta, Senin (5/7/2010).

Ditemui di sela-sela Muktamar ke-46 atau Muktamar Satu Abad Muhammadiyah, ia mengatakan, Bali terkenal sebagai pusat pariwisata terbesar yang masih berkembang sampai sekarang. Hal itu ditunjukkan dengan adanya pesawat terbang dari luar negeri yang langsung ke Bali.

“Pesawat bukan hanya dari Eropa, melainkan juga dari Arab Saudi dan Qatar. Dengan kata lain, sarana di Bali mendukung sektor pariwisata,” katanya.

Warga Muhammadiyah Bali tidak mungkin bisa lari dari sektor pariwisata karena berada di daerah tersebut. Oleh karena itu, warga Muhammadiyah Bali juga harus ikut masuk dalam sektor pariwisata untuk memberikan nuansa yang Islami.

Ia mengatakan, pernah ada utusan dari penerbangan Arab Saudi datang ke Pinwil Muhammadiyah Bali meminta pemandu yang bisa berbahasa Arab sebanyak 15 orang. Pemandu sebanyak itu untuk memandu wisatawan dari Arab Saudi selama di Bali.

Menurut dia, beberapa program sudah dijalankan Pinwil Muhammadiyah Bali, di antaranya bekerja sama dengan lembaga-lembaga dan agen perjalanan milik orang Islam. Jadi, wisatawan dari negara-negara Arab diserahkan kepada mereka.

“Selain itu, Pinwil Muhammadiyah Bali juga melakukan pembinaan. Upaya pembinaan dilakukan dengan cara memberitahu jika tamu itu adalah orang Islam sehingga harus disediakan waktu shalat dan makanan yang benar-benar jelas kehalalannya,” katanya. (muslimdaily//lintastanzhim.wordpress.comkom)

One Response

  1. mungkinkah…….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: