KARAKTER ORGANISASI PERJUANGAN ISLAM

1. Mengajak manusia mengesakan Allah dan memberantas syirik, kekafiran dan kemunafikan.
Allah berfirman pada surah An Nahl (16) ayat 36.

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولاً أَنِ اُعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ

“Dan sungguh Kami telah mengutus seorang rasul kepada setiap umat
(dengan seruan): ‘Taatlah kalian kepada Allah dan esakanlah Dia, dan
jauhilah semua yang sesat.”


2. Memberantas kemungkaran terutama semua bentuk keyakinan dan perbuatan syirik.
Allah berfirman pada surah Al Hajj (22) ayat 41.

الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي اْلأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلاَةَ
وَءَاتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ
الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ اْلأُمُورِ

“Orang-orang yang bila Kami beri peluang mengurus bumi (masyarakat),
mereka melaksanakan shalat, mengeluarkan zakat, mengajak kepada tauhid
dan mencegah syirik dan semua urusan menjadi milik Allah.”

3. Merealisasikan pernyataan bahwa Muhammad sebagai Rasulullah dalam
kehidupan kesehariannya di antaranya menjalankan syari’at Islam yang
dibawa oleh Rasulullah saw.

Allah berfirman pada surah An Nisaa’ (4) ayat 65.

فَلاَ وَرَبِّكَ لاَ يُؤْمِنُونَ حَتَّى يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ
بَيْنَهُمْ ثُمَّ لاَ يَجِدُوا فِي أَنْفُسِهِمْ حَرَجًا مِمَّا قَضَيْتَ
وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

“Sama sekali tidak. Demi tuhanmu, mereka tidak beriman sampai mereka
menjadikan kamu sebagai hakim dalam menyelesaikan perkara yang mereka
perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa sedikitpun keberatan atas
keputusan yang telah kamu ambil dan mereka benar-benar menerima dengan
baik.”

4. Tidak mau menggunakan hukum-hukum selain syari’at Islam sebagai
tatanan yang mengatur kehidupan umat manusia di dunia ini. Bila
ternyata menolak penerapan syari’at Islam sebagai hukum untuk mengatur
tatanan kehidupan di dunia ini, maka organisasi semacam ini jelas bukan
organisasi Islam.

Allah berfirman pada surah Al Maidah (5) ayat 50.

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ

“Apakah mereka mencari hukum jahiliyah (sebagai tatanan yang mengatur
kehidupan manusia) dan siapakah yang lebih baik tatanan hukumnya
daripada (hukum) Allah bagi kaum yang beriman.”

Allah juga berfirman pada surah Al Maidah (5) ayat 44.

وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ

“Barangsiapa tidak menerapkan hukum yang Allah turunkan, maka mereka itu adalah orang-orang kafir.”

5. Melakukan kontrol terhadap para anggotanya, sehingga tidak sampai
terjadi pelanggaran-pelanggaran syari’at di dalam organisasinya dan
memberikan nasehat kepada semua anggotanya, pimpinan maupun anak buah.

Tersebut dalam hadits dari Abu Ruqayyah Tamim bin Aus Ad Dari, bahwa Nabi saw. bersabda:

الدِّينُ النَّصِيحَةُ قُلْنَا لِمَنْ قَالَ لِلَّهِ وَلِكِتَابِهِ وَلِرَسُولِهِ وَِلأَئِمَّةِ الْمُسْلِمِينَ وَعَامَّتِهِمْ

“Islam itu (berisikan) nasehat. Kami bertanya: ‘Nasehat bagi siapa?’
Nabi menjawab: ‘Nasehat (untuk mentaati) Allah, kitab-Nya, Rasul-Nya
dan nasehat untuk menyadarkan para pemimpin umat Islam dan seluruh kaum
muslim.” (HR. Muslim)

6. Melakukan kontrol kepada penguasa secara tertutup bukan dengan cara
kekerasan atau kritik secara terbuka sehingga menimbulkan permusuhan
antara penguasa dengan rakyat.

Tersebut dalam hadits bahwa ‘Iyad bin Ghanam berkata kepada Hisyam bin
Hakim. Tidakkah engkau mendengar Rasulullah saw. bersabda:

‘Barangsiapa yang ingin menasehati seorang penguasa (muslim), maka
jangan ia lakukan secara terbuka, tetapi hendaklah ia memegang
tangannya lalu mengajaknya menyendiri. Jika nasehatnya diterima, maka
hal itu baik baginya. Tetapi jika si penguasa menolak maka ia telah
melaksanakan kewajiban kepadanya. (HR. Ibnu Abi ‘Ashim)

7. Segenap usahanya ditujukan untuk membangun kejayaan dan persatuan
umat Islam, bukan untuk kejayaan golongan atau bangsanya sendiri atau
kepentingan nasional.

Tersebut dalam Hadits dari Abu Hurairah, Rasulullah saw. bersabda:

وَمَنْ قَاتَلَ تَحْتَ رَايَةٍ عُمِّيَّةٍ يَدْعُو إِلَى عَصَبِيَّةٍ أَوْ يَغْضَبُ لِعَصَبِيَّةٍ فَقُتِلَ فَقِتْلَةٌ جَاهِلِيَّةٌ

“Barangsiapa berjuang di bawah bendera fanatisme golongan atau
kebangsaan atau ia marah karena membela golongannya atau kebangsaannya,
lalu ia terbunuh, maka matinya adalah mati jahiliyah.” (HR. Nasa’i)

8. Menghindari kemesraan hubungan dengan golongan non muslim, kecuali bila kepentingan kaum muslim nyata-nyata terancam.

Allah berfirman pada surah Ali ‘Imran (3) ayat 28

لاَ يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ
الْمُؤْمِنِينَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَلَيْسَ مِنَ اللَّهِ فِي شَيْءٍ
إِلاَّ أَنْ تَتَّقُوا مِنْهُمْ تُقَاةً

“Janganlah orang-orang mu’min menjadikan orang-orang kafir teman
kepercayaannya melebihi sesama mu’min. Barangsiapa berbuat demikian,
niscaya Allah tidak akan melindunginya dari adzab-Nya sedikitpun,
kecuali kalian menghadapi ancaman malapetaka dari mereka.”

9. Membela kepentingan orang mukmin yang dizhalimi oleh orang-orang kafir.

Allah berfirman pada surah An Nisaa’ (4) ayat 75

وَمَا لَكُمْ لاَ تُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ
مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ وَالْوِلْدَانِ الَّذِينَ يَقُولُونَ
رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا
وَاجْعَل لَنَا مِنْ لَدُنْكَ وَلِيًّا وَاجْعَل لَنَا مِنْ لَدُنْكَ
نَصِيرًا

“Mengapa kalian tidak mau berperang di jalan Allah dan (membela)
orang-orang yang lemah baik laki-laki, wanita-wanita maupun anak-anak
yang semuanya berdo`a: “Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri
ini (Mekah) yang zalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi
Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau!”.

10. Islam dinyatakan dengan jelas sebagai dasar organisasinya dan
tujuannya menegakkan syari’at Islam dalam tatanan kehidupan manusia di
dunia ini.

Allah berfirman pada surah Ali ‘Imran (3) ayat 19 dan 85

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ اْلإِسْلاَمُ

“Sungguh agama yang hak di sisi Allah adalah Islam.”

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ اْلإِسْلاَمِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي اْلآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Barangsiapa mengikuti agama selain Islam, maka sekali-kali amal
kebajikannya tidaklah diterima, dan dia di akhirat termasuk orang-orang
yang rugi.”

Juga pada surah An Nahl (16) ayat 125

اُدْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ
وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ
بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

“Ajaklah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan mengajarkan Al Qur’an
dan nasehat yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang lebih baik.
Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang
tersesat dari agama-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang
yang mendapat petunjuk (dalam beragama).”

oleh Ustadz Tholib

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: